Image

BAB I

PENDAHULUAN

 

 

 

1.1.  Latar Belakang

Mahasiswa tingkat akhir di Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara (UMSU) memiliki kewajiban untuk melakukan penelitian ilmiah di bidang ilmunya masing-masing. Rencana penelitian mahasiswa dituangkan dalam bentuk Proposal skripsi, sedangkan hasil penelitian dituangkan dalam Skripsi.

Mahasiswa dapat mengungkapkan pemikirannya lewat karya tulis ilmiah seperti skripsi secara sistematis sesuai dengan kaidah-kaidah keilmuan. Skripsi ini juga merupakan wahana komunikasi hasil penelitian ilmiah dengan masyarakat akademik untuk diuji secara terbuka dan objektif serta mendapatkan koreksi dan kritik.

Selain sebagai wahana komunikasi, skripsi juga merupakan wahana untuk menyajikan nilai-nilai praktis dan teoritis hasil pengkajian dan penelitian ilmiah. Dengan sifat dan kedudukan seperti ini maka skripsi akan memperkaya khasanah keilmuan dan memperkokoh paradigma keilmuan pada bidang yang relevan.

Dengan tetap mengacu kepada permikiran sebagaimana dikemukakan di atas maka skripsi di Fakultas Ekonomi UMSU dapat dikatakan mengemban dua misi utama yaitu :

  1. Sebagai wahana untuk melatih para mahasiswa di dalam mengungkapkan hasil pemikirannya secara sistematis dan dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah.
  2. Memberikan konstribusi bagi perkembangan ilmu pengetahuan khususnya pengetahuan dalam bidang ekonomi.

Agar proses penelitian dan penyusunan skripsi berjalan dengan baik maka disusunlah buku pedoman ini untuk memberikan suatu pedoman umum kepada para mahasiswa dalam melakukan penulisan ilmiah.

 

1.2.  Prosedur Penyusunan Skripsi

Prosedur penyusunan skripsi adalah tahapan-tahapan yang harus dilakukan mahasiswa selama melakukan penelitian. Prosedur tersebut dikelompokkan menjadi 3 bagian yakni: a). pengajuan judul penelitian; b). seminar proposal penelitian; dan 3). sidang meja hijau.

  1. Pengajuan Judul Penelitian

Pengajuan judul penelitian merupakan proses mendiskusikan topik/tema penelitian kepada pimpinan program studi dan calon dosen pembimbing. Langkah-langkah pengajuan judul penelitian adalah sebagai berikut:

1)      Mahasiswa telah menempuh 110 beban SKS dan lulus mata kuliah Metodologi Penelitian minimal C, dibuktikan dengan transkrip nilai terakhir.

2)      Mahasiswa telah mengikuti praseminar minimal 3 kali, dibuktikan dengan kartu seminar.

3)      Mahasiswa membawa draft kerangka pemikiran penelitian kepada pimpinan program studi untuk didiskusikan, beserta literatur pendukung yang relevan dengan topik penelitian (minimal 3 literatur).

4)      Mahasiswa mendiskusikan topik penelitian kepada calon pembimbing penelitian.

5)      Mahasiswa mengurus surat penelitian pendahuluan (prariset) untuk mengidentifikasi masalah ke lokasi penelitian.

6)      Mahasiswa menyusun proposal dan mendiskusikannya kepada calon dosen pembimbing.

7)      Mahasiswa mendaftarkan/mengagendakan judul penelitian kepada pimpinan program studi.

  1. Seminar Proposal Penelitian

1)      Mendaftarkan diri untuk mengikuti seminar proposal selambat-lambatnya 1 bulan setelah mendaftarkan/mengagendakan judul penelitian.

2)      Mengikuti seminar proposal.

3)      Menyempurnakan proposal berdasarkan rekomendasi dari hasil seminar proposal.

4)      Mengesahkan proposal kepada Dosen Pembimbing, Pembanding, dan Pimpinan Program Studi dan Pembantu Dekan I, selambat-lambatnya 1 bulan dari masa seminar proposal.

  1. Pengajuan Sidang Meja Hijau

1)      Mendaftarkan diri untuk mengikuti sidang meja hijau selambat-lambatnya 6 bulan setelah pengesahan proposal penelitian.

2)      Mengikuti sidang meja hijau.

3)      Mengesahkan skripsi hasil sidang meja hijau kepada dosen pembimbing, penguji, Dekan dan Pembantu Dekan I.

Prosedur penyusunan skripsi di atas harus ditaati dengan ketat oleh mahasiswa agar dapat menyelesaikan studi tepat pada waktunya.


BAB II

PROPOSAL SKRIPSI

 

 

 

2.1. Pengertian Proposal Penelitian Skripsi

Proposal penelitian untuk skripsi merupakan suatu rancangan penelitian yang akan dilakukan sebagai bahan utama penulisan skripsi mahasiswa. Rancangan ini harus diseminarkan untuk penyempurnaan sehingga akan sangat membantu mahasiswa dalam melaksanakan penelitian di lapangan sekaligus membantu kelancaran mengumpulkan bahan skripsinya.

 

2.2. Karakteristik Proposal Skripsi

Proposal penelitian mahasiswa memiliki beberapa karakteristik sebagai berikut :

  1. Merupakan suatu rancangan pokok penelitian yang akan dilakukan guna mengumpulkan bahan penulisan skripsi.
  2. Memperlihatkan kemampuan mahasiswa terhadap permasalahan yang akan diteliti dan pendekatan atau metode yang digunakan dalam penelitian tersebut.
  3. Ruang lingkup proposal sesuai dengan bidang kajian akademis mahasiswa.
  4. Rancangan penelitian mengacu kepada permasalahan aktual dan memiliki kontribusi bagi pengembangan ilmu maupun kepentingan praktisi di lapangan.

 

2.3. Sistematika Proposal

Rancangan atau proposal penelitian untuk skripsi mahasiswa terdiri dari beberapa bagian sebagai berikut :

KATA PENGANTAR

DAFTAR ISI

BAB I.          PENDAHULUAN

  1. Latar belakang masalah
  2. Identifikasi masalah
  3. Batasan dan rumusan masalah
  4. Tujuan dan manfaat penelitian.

BAB II.                  LANDASAN TEORI

  1. Uraian teori
  2. Kerangka konseptual (jika ada)
  3. Hipotesis (jika ada)

BAB III.         METODE PENELITIAN

  1. Pendekatan penelitian
  2. Definisi operasional variabel
  3. Tempat dan waktu penelitian
  4. Populasi dan sampel
  5. Teknik pengumpulan data
  6. Teknik analisis data

DAFTAR PUSTAKA

 

Penjelasan setiap bab dan subbab dari sistematika proposal di atas selanjutnya dapat dipahami pada bab III (skripsi) di dalam buku pedoman ini.


BAB III

S K R I P S I

 

 

 

3.1. Pengertian Skripsi

Skripsi merupakan karya ilmiah akhir dari mahasiswa guna menyelesaikan program S1 di Fakultas Ekonomi UMSU. Skripsi tersebut sebagai bukti kemampuan akademis mahasiswa yang berhubungan dengan penelitian dan pemecahan masalah-masalah bidang ekonomi. Atas dasar itu maka skripsi yang disusun mahasiswa harus dipertahankan dalam suatu ujian akhir guna mencapai gelar Sarjana Ekonomi.

 

3.2. Karakteristik Skripsi

Beberapa karakteristik pokok yang perlu dimiliki dalam penyusunan skripsi mahasiswa, antara lain :

  1. Disusun berdasarkan hasil kajian literatur dan atau pengamatan lapangan.
  2. Ditulis dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar berdasarkan ejaan yang disempurnakan.
  3. Bidang kajian difokuskan kepada permasalahan ekonomi dan upaya pemacahannya, baik dalam lingkup mikro maupun makro.

 

3.3. Sistematika Skripsi

Skripsi yang disusun mahasiswa terdiri dari tiga bagian pokok seperti berikut ini.

a. Bagian Awal

  1. Sampul
  2. Halaman judul
  3. Halaman pengesahan
  4. Halaman pernyataan
  5. Halaman abstrak
  6. Halaman kata pengantar
  7. Halaman daftar isi
  8. Halaman daftar tabel
  9. Halaman daftar gambar
  10. Halaman daftar lampiran

b. Bagian Inti

  1. Bab I.            Pendahuluan
  2. Bab II.          Landasan Teori
  3. Bab III. Metode Penelitian
  4. Bab IV.         Hasil Penelitian dan Pembahasan
  5. Bab V.          Kesimpulan dan Saran

c. Bagian Akhir

  1. Daftar pustaka
  2. Daftar riwayat hidup
  3. Lampiran-lampiran

 

 

3.4. Penjelasan Sistematika

Penjelasan berikut ini bertujuan agar memudahkan pemahaman mahasiswa dalam menyusun laporan hasila penelitian atau skripsi dengan baik.

  1. Bagian Awal

1).    Sampul

Sampul skripsi dari karton berwarna kuning kunyit (untuk program studi Manajemen, Akuntansi dan Studi Pembangunan) dan warna merah untuk program studi Manajemen Perpajakan (D3). Halaman sampul memuat judul skripsi, logo lembaga, nama lengkap, NPM penulis, lembaga serta tempat dan tahun (lihat lampiran).

2).    Halaman Judul

Halaman ini memuat judul skripsi dan seterusnya sebagaimana halnya halaman sampul. Pada halaman judul ini dituliskan pula maksud dari penulisan skripsi yakni untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi UMSU (lihat lampiran).

3).    Halaman Pengesahan

Pada halaman ini berisi judul skripsi, nama penulis, NPM serta pihak yang mengesahkan (para pembimbing skripsi) dan diketahui oleh ketua jurusan. Nama pembimbing dan ketua jurusan ditulis lengkap dengan gelarnya.

4).    Halaman Pernyataan

Pada halaman ini berisi pernyataan mahasiswa tentang orisinalitas penelitian dan sanksi pelanggaran (lihat lampiran).

5).    Abstrak

Abstrak merupakan uraian singkat tetapi lengkap dan ditulis dalam bahasa Indonesia. Abstrak terdiri dari dua bagian yaitu bagian identitas yang berisi nama penulis, nomor pokok mahasiswa, judul skripsi dan tahun penulisan serta bagian isi abstrak yang berisi uraian singkat tentang tujuan penelitian, pendekatan yang digunakan, populasi dan sampel, teknik pengumpulan data, teknik analisis data, hasil penelitian dan kata kunci (keyword).

Bagian identitas abstrak diketik hanya dengan satu spasi, nama penulis diketik dengan huruf besar, sedangkan judul hanya huruf awal dari setiap kata yang diketik dengan huruf besar kecuali kata sambung. Bagian isi abstrak diketik dengan satu spasi dan panjang abstrak tidak lebih dari 200-400 kata (lihat lampiran).

6).    Kata Pengantar

Kata pengantar berisi uraian yang mengantarkan penulis kepada permasalahan yang dikajinya. Dalam kata pengantar ini penulis dapat mencantumkan ucapan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah berjasa atau membantu penyelesaian skripsinya.

7).    Daftar Isi

Daftar isi ditulis secara rinci memuat sistematika skripsi dengan menyertakan halaman pada sudut kanan. Jarak antar bab adalah dua spasi, sedangkan antar sub bab berjarak satu spasi. Judul bab ditulis dengan huruf besar dan sub bab hanya huruf awalnya saja yang ditulis dengan huruf besar kecuali kata sambung (lihat lampiran).

8).    Daftar Tabel

Daftar tabel memuat nomor tabel, nama tabel dan halaman yang diletakkan pada sudut kanan. Nomor tabel ditulis terdiri dari dua kelompok, angka pertama dengan angka romawi menunjukkan bab dan angka berikutnya dengan angka arab setelah tanda pemisah menunjukkan nomor tabel. Contoh tabel nomor 1 para bab II diberi nomor “II-1”. Jarak antar tabel diketik dua spasi dan untuk judul yang menggunakan lebih dari satu baris diketik satu spasi.

9).    Daftar Gambar

Daftar bagan, gambar, grafik, peta diketik seperti daftar tabel. Daftar isi, daftar tabel dan daftar bagan masing-masing ditulis pada halaman tersendiri.

  1. Bagian Inti

1).    Bab I. Pendahuluan

Pendahuluan merupakan bagian awal skripsi yang memberikan gambaran tentang :

a)      Latar belakang masalah

Latar belakang masalah adalah bagian yang mengemukakan arti penting mengapa penelitian dilakukan berdasarkan konsep-konsep ilmiah dan atau data-data empiris yang diperoleh dari penelitian pendahuluan (prariset).

b)      Identifikasi masalah

Identifikasi masalah merupakan bagian yang mengemukakan permasalahan-permasalahan berdasarkan penelitian pendahuluan (prariset) yang disimpulkan dari kajian-kajian di dalam latar belakang masalah.

c)      Batasan dan rumusan masalah

(1)   Batasan masalah berisi tentang ruang lingkup masalah yang akan menjadi fokus kajian penelitian dari sekian banyak masalah yang teridentifikasi. Bagian ini juga dapat memuat tentang batasan lainnya yang relevan.

(2)   Rumusan masalah penelitian adalah bagian yang berisi tentang pertanyaan-pertanyaan penelitian untuk mengarahkan kemana sebenarnya penelitian akan ditujukan.

d)      Tujuan dan manfaat penelitian latar belakang masalah

(1)   Tujuan penelitian relevan dengan rumusan masalah, tujuan penelitian mengemukan segala hal yang ingin dicapai oleh mahasiswa di dalam penelitiannya.

(2)   Manfaat penelitian berisi tentang segala hal yang dapat berguna apabila tujuan penelitian telah tercapai.

 

 

 

 

 

 

 

 

2).    Bab II.      Landasan Teori

Bab ini terdiri dari tiga bagian yang saling berkaitan yaitu kajian teori yang harus diuraikan secara cermat, kerangka konseptual dan hipotesis (bagi penelitian yang menggunakan hipotesis).

a)   Kajian teoritis

Bab ini berisi kutipan referensi atau teori-teori yang relevan dengan permasalahan yang dikaji. Di dalamnya dapat dikemukakan hal-hal yang sejalan atau bertentangan dengan pendapat atau teori lain sehingga jelas alasannya mengapa suatu teori tersebut digunakan oleh penulis. Penelitian terdahulu yang relevan juga diperlukan pada bagian ini.

b)      Kerangka konseptual

Bagian ini memperlihatkan kaitan antar variabel yang akan diteliti yang diperkuat dengan teori atau fakta empiris. Untuk penelitian yang bersifat deskriptif (variabel mandiri) maka subbab ini tidak perlu dikemukakan.

c)      Hipotesis

Hipotesis dirumuskan berdasarkan kerangka konseptual yang selanjutnya harus diuji kebenarannya melalui analisis data penelitian. Untuk penelitian yang bersifat deskriptif (variabel mandiri) maka subbab ini tidak perlu dikemukakan.

3).    Bab III.     Metode Penelitian

Bab ini berisi metode-metode yang digunakan dalam penelitian, antara lain meliputi :

a).    Pendekatan penelitian

Pendekatan penelitian merupakan penjelasan tentang jenis penelitian yang digunakan. Misalnya pendekatan kuantitatif atau kualitatif; pendekatan deskriptif, asosiatif atau komparatif; dan sebagainya.

b).    Definisi operasional variabel

Definisi operasional bertujuan untuk mengoperasionalisasikan variabel dalam bentuk ukuran-ukuran dari variabel penelitian, misalnya dimensi/indikator/kriteria tertentu berdasarkan rujukan dari suatu referensi.

c).    Tempat dan waktu penelitian

Bagian ini mengemukakan tempat atau lokasi dimana penelitian dilakukan. Selain itu perlu pula dikemukakan waktu penelitian menurut tahapan penelitian yang disajikan di dalam tabel jadwal penelitian.

d).    Populasi dan sampel

Populasi penelitian berisi tentang apa atau siapa target populasi penelitian, dan  berapa jumlah elemen populasi (jika diketahui).  Sampel penelitian memuat tentang teknik pengambilan sampel yang digunakan, unit sampel, dan penentuan jumlah sampel berdasarkan rumus atau tabel-tabel tertentu (jika diperlukan). Apabila penelitian tidak menggunakan sampel maka subbab ini diganti dengan subbab “sumber data”, berisi tentang data primer, data sekunder, atau kedua-duanya.

e).    Teknik pengumpulan data

Teknik pengumpulan data merupakan bagian yang berisi tentang cara mengumpulkan data penelitian dan instrumennya, misalnya angket, wawancara, observasi, studi dokumentasi, atau kombinasi dari keempatnya.

f).      Teknik analisis data

Bagian ini mengemukakan cara menganalisis data penelitian untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang ada di dalam rumusan masalah. Hal-hal penting yang perlu dikemukakan di bagian ini adalah mengenai: jenis analisis data penelitian, alat-alat uji statistik yang relevan (jika ada), cara penarikan kesimpulan  atau kriteria pengujian hipotesis (jika ada).

4).    Bab IV.     Hasil Penelitian dan Pembahasan

      Bab ini terdiri dari dua bagian besar yaitu :

a).    Hasil penelitian

Bagian ini mendeskripsikan data untuk setiap variabel penelitian berdasarkan data yang telah dikumpulkan selama proses pengumpulan data.

b).    Pembahasan

Pada bagian ini penulis membahas atau menganalisis hasil penelitian berdasarkan data yang telah dideskripsikan sebelumnya, serta membandingkannya dengan teori-teori atau penelitian-penelitian yang relevan. Bagi penelitian yang menggunakan hipotesis maka perlu dilakukan pengujian hipotesis di dalam bagian ini. Pembahasan penelitian harus pula mampu membahas dan menjawab segala pertanyaan yang ada di dalam rumusan masalah.

5).    Bab V.      Kesimpulan dan Saran

      Bab ini berisi tentang dua bagian, yaitu:

a). Kesimpulan

b).    Saran

Kesimpulan berisi jawaban dari seluruh rumusan masalah penelitian berdasarkan hasil pembahasan pada bab sebelumnya. Selanjutnya, penulis dapat memberikan memberikan saran-saran atau rekomendasi berdasarkan hasil temuan yang ada di dalam kesimpulan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Bagian Akhir

1).    Daftar Pustaka

Daftar pustaka hanya berisi sumber-sumber tertulis yang dikutip dan digunakan dalam skripsi, karena itu sumber tertulis lain yang tidak dikutip meskipun pernah dibaca penulis dalam kaitannya dengan penulisan skripsinya tidak perlu dimasukkan dalam daftar pustaka.

2).    Daftar Riwayat Hidup

Riwayat hidup penulis ditulis dapat dalam bentuk butir per butir maupun dalam bentuk essai padat yang antara lain memuat nama, tempat dan tanggal lahir, data orang tua penulis, riwayat pendidikan, pengalaman kerja dan tanda penghargaan yang pernah diterima.

3).    Lampiran-lampiran

Lampiran berisi dokumen yang berhubungan dengan variabel penelitian, instrumen atau alat pengumpul data, ringkasan hasil pengolahan data, peta atau gambar termasuk gambaran umum perusahaan, struktur organisasi dan deskripsi kerja. Setiap lampiran diberi nomor urut dan masing-masing diberi judul.

 

 

 

 

 


BAB IV

TEKNIK PENULISAN

 

 

 

4.1. Lembar Kerja dan Pengetikan

  1. Kertas

Kertas yang digunakan ialah A4 (21,0 x 29,7 cm), 80 gram .

  1. Bidang Kerja/Marjin

Bidang kerja/marjin yang digunakan pada kertas adalah 4 cm dari sisi kiri dan 3 cm masing-masing dari sisi kanan, sisi atas dan sisi bawah kertas. Khusus untuk halaman dengan judul bab sisi atas diberi jarak 4 cm.

  1. Pengetikan

Skripsi harus diketik dengan komputer menggunakan program pengolah kata dengan jenis huruf Times New Roman berukuran memiliki 12 pt. Naskah diketik dua spasi kecuali untuk hal-hal khusus sebagaimana dijelaskan pada bagian Teknik Penulisan. Awal paragraf dimulai 0,5 inchi ke dalam atau pada ketukan ke enam dari batas marjin kiri. Judul tabel, judul gambar dan sejenisnya diketik satu spasi. Judul tabel ditulis di atas tabel sedangkan judul bagan, gambar ataupun grafik ditulis pada bagian bawah. Kata lanjutan setelah tanda koma, titik koma atau titik dua diketik dengan jarak satu karakter dari tanda koma. Kalimat lanjutan setelah tanda titik sebaiknya diketik dengan jarak dua karakter dari tanda titik kalimat sebelumnya.

  1. Ilustrasi

Ilustrasi seperti gambar, bagan ataupun tabel harus ditulis pada kertas naskah. Judul gambar/bagan ditempatkan di bawah gambar, sedangkan judul tabel ditempatkan di atas tabel. Ilustrasi tersebut tidak boleh menggunakan kertas grafik atau kertas lain yang ditempelkan pada kertas naskah (kecuali foto atau bahan cetakan).

  1. Nomor Halaman

Halaman sampul, judul dan pengesahan tidak dinomori. Halaman abstrak diberi nomor dengan angka arab dan diapit dua tanda kurung. Halaman kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar lampiran diberi nomor dengan angka romawi kecil i, ii dan seterusnya. Nomor halaman abstrak, kata pengantar, daftar isi, daftar bagan atau gambar diletakkan di tengah bawah dari naskah.

Untuk halaman naskah yakni dari halaman pendahuluan sampai halaman daftar pustaka serta lampiran-lampiran diberi nomor dengan angka arab tanpa menggunakan titik. Nomor halaman untuk naskah (pendahuluan sampai daftar pustaka dan lampiran) diletakkan pada sudut kanan atas naskah, kecuali untuk halaman-halaman yang memuat judul bab dan daftar pustaka yang harus diletakkan di tengah bawah dari naskah. Setiap judul bab harus dimulai pada halaman baru.

 

 

 

 

4.2. Teknik Penulisan

  1. Angka dan Satuan

Pada awal kalimat tidak dibenarkan menggunakan angka atau lambang. Angka biasanya digunakan untuk menyatakan tanggal, nomor halaman, persentase dan waktu, contohnya : tanggal 1 Mei 2007; halaman 25; 50 %; pukul 14.00 dan sebagainya. Jika dalam suatu kalimat harus diawali dengan suatu lambang atau angka maka harus ditulis dengan huruf, contohnya : Satu kilogram bahan “X” membutuhkan tempat seluas 50 cm2 pada meja itu.

Ukuran ataupun jumlah dapat menggunakan angka sedangkan satuan dapat disingkat tanpa memberi tanda titik pada akhir singkatannya, seperti : 5 cm, 220 V, 10 kg, 10 ha, 8 km dan seterusnya. Untuk angka besar dapat juga menggunakan kombinasi angka dan huruf, contohnya : 1.500.000 ditulis menjadi 1,5 juta.

Hasil pengukuran atau suatu jumlah harus ditulis dengan huruf bila kurang dari 10 dan ditulis dengan angka untuk 10 atau lebih, misalnya : dua orang, tujuh mahasiswa, 10 buah buku. Jika menytakan suatu rangkaian atau deretan dapat menggunakan angka, misalnya ; Pemberian libur kepada karyawan adalah 10 hari, 6 hari dan 4 hari masing-masing untk golongan I,II dan untuk golongan III.

Rumus dan kalimat-kalimat matematika dapat ditulis dengan angka atau simbol-simbol. Apabila rumus atau kalimat matematika tersebut hanya terdiri dari satu baris maka penulisannya harus ditempatkan di tengah-tengah.

  1. Singkatan

Singkatan yang boleh digunakan adalah singkatan yang sudah resmi atau lazim digunakan. Untuk menulis singkatan, pertama sekali harus ditulis secara lengkap kemudian diikuti dengan singkatan resminya yang diletakkan di dalam tanda kurung, contoh : Fakultas Ekonomi (FE) merupakan fakultas favorit untuk Perguruan Tinggi di Sumatera Utara. Penulisan selanjutnya dapat hanya menggunakan singkatan FE saja.

  1. Penulisan Judul

1)      Judul skripsi (pada halaman judul dan sampul) ditulis dengan huruf kapital di tengah atas, jika judul lebih dari satu baris harus diketik berbentuk piramid terbalik.

2)      Judul bab ditulis dengan huruf kapital diletakkan pada atas tengah halaman dan nomor bab ditulis dengan angka romawi.

3)      Judul sub bab ditulis pada marjin kiri dan didahului dengan huruf urutan (kapital). Jarak sub bab ialah empat spasi di bawah judul bab, huruf pertama setiap kata dalam judul sub bab ditulis dengan huruf kapital kecuali kata sambung. Jarak sub bab dengan teks berikutnya tiga spasi, demikian juga jarak teks dengan sub bab di bawahnya. Berikut ini diberikan contoh penulisan bab dan sub-sub bab yang digunakan.

 

 

Contoh :

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

  1. Latar Belakang Masalah

———————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————–

Nomor sub-sub bab ditulis dengan cara seperti berikut :

  1. —————–
    1. ——————-

a. ——————-

1). —————-

a). ————-

(1)   ————

 

  1. Paragraf Baru

Paragraf baru harus ditulis menjorok ke dalam sebanyak 6 ketukan (0,5 inchi dari marjin kiri). Jangan memulai awal paragraf pada baris terakhir halaman, sebaiknya pula baris terakhir suatu paragraf tidak boleh ditempatkan pada baris awal halaman berikutnya.

  1. Suku kata

Pemenggalan suku kata harus didasarkan menurut tata bahasa yang dibakukan, pemenggalan suku kata menurut program pengolah kata komputer umumnya menggunakan aturan asing sehingga selalu tidak sesuai dengan tata cara pemenggalan kata dalam bahasa Indonesia.

  1. Kutipan

1)      Kutipan langsung (dari sumber pertama) ditulis dengan menggunakan dua tanda petik (“).  Untuk kutipan kurang dari empat baris ditulis biasa dengan dua spasi digabung dalam paragraf, jika kutipan empat baris atau lebih maka ditulis satu spasi dan menjorok ke dalam empat ketukan dari marjin kiri dan empat ketukan dari marjin kanan.

2)      Kutipan dari sumber ke dua ditulis tetap mengacu kepada sumber pertama dengan menyebutkan sumber kedua yang mengutipnya. Cara penulisannya sama seperti halnya untuk kutipan langsung.

3)      Kutipan yang dinyatakan dengan bahasa penulis sendiri (hanya mengutip pokok-pokok pikiran) ditulis dua spasi dan digabung ke dalam paragraf tetapi dengan menyebutkan sumber kutipan.

4)      Cara menulis sumber kutipan dapat dibedakan dalam dua macam.

Pertama :       Jika sumber kutipan ditulis mendahului kutipan, cara penulisannya ialah nama penulis lalu diikuti tahun penerbitan dan halamam yang keduanya diletakkan dalam tanda kurung.            Contoh : Moh. As’ad (2006, hal 6) menyatakan …………………..

 

Kedua :         Jika sumber kutipan diletakkan setelah kutipan maka penulisannya ialah nama penulis, tahun penerbitan dan halamam yang semuanya dalam tanda kurung. Contoh : Disiplin kerja dapat diartikan sebagai …….(Simamora, 2005, hal. 12)

Penulisan sumber kutipan boleh ditempatkan di awal atau di akhir kalimat kutipan, asalkan dilakukan dengan konsisten.

5)      Jika penulis terdiri dari dua orang, nama keluarga dari penulis tersebut harus disebutkan, sebagai contoh: (Reksohadiprodjo dan Handoko, 2007, hal. 10).

6)      Jika penulis terdiri lebih dari dua orang, maka cara menulisnya ialah nama keluarga dari penulis pertama dan diikuti dengan et al atau dkk. serta tahun penerbitan dan halaman.

Contoh :

Sanders, et al (2005, hal. 15)  menyatakan … (penulis asing)

Pasaribu, dkk. (2005, hal. 20) menyatakan … (penulis dalam negeri)

7)      Jika bahan kutipan dibahas oleh banyak penulis dengan sumber berbeda maka penulisannya harus menyertakan nama para penulis dan tahun penerbitannya dan diletakkan di dalam tanda kurung, contoh : Produktivitas kerja diartikan sebagai … (Fraser, 2002; Lathan, 2004; Simamora 2006,1996).

8)      Jika sumber kutipan ditulis oleh seorang penulis sama banyak sumber dan tahun penerbitan yang sama maka cara menulisnya adalah dengan menambah huruf a, b dan seterusnya setelah tahun penerbitan, contoh : (Setiawan, 2007a;  Setiawan, 2007b).

9)      Jika sumber kutipan berasal dari sumber elektronis misalnya internet, cara penulisan sama dengan cara di atas (nama penulis, tahun, halaman).

  1. Daftar Pustaka

Banyak model atau tata cara penulisan daftar pustaka. Dalam pedoman ini komponen yang harus ditulis dalam daftar pustaka ialah nama penulis (nama keluarga diletakkan di depan dan tanpa gelar), tahun penerbitan yang diletakkan dalam kurung, judul sumber pustaka (cetak miring), kota tempat penerbit dan nama penerbit.

Baris pertama tiap pustaka ditulis pada marjin kiri dan baris berikutnya ditulis menjorok ke dalam enam ketukan dari marjin kiri. Jarak baris daftar pustaka adalah satu spasi sedangkan jarak sumber pustaka dengan sumber pustaka lainnya dua spasi.

Cara penulisan daftar pustaka dapat dibedakan menurut sumber yang digunakan.

1)      Jurnal, Majalah.

Jika jurnal sebagai sumber pustakanya maka harus ditulis nama penulis, tahun penerbitan (dalam tanda kurung), judul artikel (ditulis di antara dua tanda petik), nama jurnal (cetak miring), tempat penerbit, nomor edisi.

 

 

 

      Contoh :

Azuar Juliandi (2004). “Hubungan  Gaya  Kepemimpinan  Beorientasi Konsiderasi  dan Stuktur Tugas  dengan Kepuasan Kerja Pegawai Kantor X Belawan”. Jurnal Manajemen dan Bisnis, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara. Vol. 4 No. 1, April 2004.

Pasaribu, Hazmanan Khair (2004). “Pemberdayaan Sumber Daya Manusia dalam Upaya Meningkatkan Produktivitas Usaha”, Jurnal Manajemen dan Bisnis, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara. Vol. 4 No. 1, April 2004.

2)      Surat Kabar

Urutan penulisannya ialah nama penulis, tahun penerbitan (dalam tanda kurung), judul artikel (ditulis di antara dua tanda petik), nama surat kabar (cetak miring), waktu penerbitan dan kota tempat penerbit.

Nn (2007). “Harga Terus Naik, Pemerintah Agendakan Operasi Pasar”. Harian Waspada, 30 April 2007, Medan.

Cahyo Pramono (2007). “Inspirasi Bisnis”. Harian Waspada, 30 April 2007, Medan.

3)      Buku

Penulisan daftar pustaka jika sumbernya berbentuk buku adalah nama penulis, tahun penerbitan (dalam tanda kurung), judul buku (cetak miring), kota tempat penerbit. Antara komponen dipisahkan dengan tanda titik kecuali nama kota dan penerbit yang dipisahkan dengan titik dua.

Jika penulisnya terdiri dari dua orang maka keduanya harus dituliskan yang didahului dengan nama keluarga, tetapi jika penulisnya lebih dari dua orang maka hanya nama keluarga dari penulis pertama yang ditulis dan diikuti dengan et al.

Jika seorang penulis memiliki lebih dari satu pustaka yang dikutip, penulisan nama hanya pada pustaka pertama sedangkan berikutnya cukup dengan menarik garis sepanjang nama tersebut. Untuk tahun penerbitan yang sama harus dibedakan dengan menambah a, b dan seterusnya setelah tahun penerbitan.

      Contoh :

Musselman, A.V dan John H. Jacson (2004). Introduction Modern Bussiness. (Terje-mahan oleh  Kusuma Wiriadisastra), New York : Prentice Hall Inc.

Ebbert, J et al. (2003). Bussiness Essentiala. New Jersey: Prentice Halll, Inc.

      Saifuddin Azwar (2005a). Penyusunan Skala Psikologi (edisi VII). Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

      ………….  (2005b). Reliabilitas dan Validitas. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

 

 

 

 

 

4)      Pustaka yang Tidak Dipublikasikan

Pustaka yang tidak dipublikasikan seperti skripsi, tesis ataupun disertai jika dijadikan sumber pustaka maka penulisannya adalah nama penulis, tahun penerbitan (dalam tanda kurung), judul pustaka (cetak miring), jenis pustaka dan lembaga, serta keterangan tidak dipublikasikan.

Jika sumber pustaka berupa makalah, penulisannya adalah nama penulis, tahun penerbitan (dalam tanda kurung), judul makalah (diapit tanda petik), nama kegiatan dimana makalah diperuntukkan, kota tempat kegiatan.

     Contoh :

      Rambe, Muis Fauzi (1997). Analisis Proficiency Kerja Karyawan Berdasarkan Latar Belakang Pendidikan dan Pengalaman: Studi Komparatif di PT. Pelindo I Cabang Belawan. Tesis S2, PPS STIE Ganesha. Jakarta. Tidak Dipublikasikan.

Sriadhi (2007). Penerapan Strategi Penugasan terstruktur dan Kreativitas untuk Peningkatan Hasil Belajar Mahasiswa dalam Mataka Kuliah Statistika dan Probabilitas. Teaching Grant Asia Developpment Bank, TPSDP-ADB Loan, Yogyakarta.

5)      Internet

                 Bahan pustaka yang diperoleh dari internet dapat ditulis dengan mengurutkan nama penulis, tahun penulisan (dalam tanda kurung), judul tulisan (cetak miring), alamat website, waktu mengakses bahan tersebut (dalam tanda kurung).

                 Jika bahan pustaka merupakan bagian dari kumpulan beberapa tulisan atau folder/bagian website, penulisannya adalah nama penulis, tahun penulisan (dalam tanda kurung), judul tulisan (dalam tanda petik), judul kelompok dimana tulisan tersebut disajikan (cetak miring), alamat website, waktu mengakses bahan tersebut (dalam tanda kurung).

Contoh:

World Trade Organization (2007). “Enam Negara Utama Optimis Soal Perundingan Perdagangan Global”. http://www.voanews.com. Diakses 10 Mei 2007.

      Proyogo P. Harto dan Evi Ratnasari (2007). “Membedah Kiat Bisnis Keluarga”. Strategi dan Inovasi. http://www.wartaekonomi.com. Diakses 10 Mei 2007.

 

 

 

 

     

 

Lampiran I. Contoh halaman judul

 

PENGARUH    MODAL   KERJA   TERHADAP

PEROLEHAN LABA PADA PT. MAJU JAYA

PERMAI MEDAN

 

 

 

 

 

 

SKRIPSI

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat

Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

Program Studi …………………………..

 

 

 

 

 

 

 
   

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
   

 

Oleh

 

N a m a                        :  Muhammad Iqbal

N P M                         : ………………………..

                                                                                      Program Studi : …………………………..

 

 

 

 

 

 
   

 

FAKULTAS  EKONOMI

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA

M E D A N

2009

                                                                                                           

Lampiran II: Contoh abstrak

 

ABSTRAK

 

Andri Susmita. NPM. 06061000367. Dampak Kepuasan Kerja terhadap Komitmen Organisasi Karyawan PT. X Medan, 2009. Skripsi.

 

 

——————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————– dst.

 

Kata Kunci: Kepuasan kerja, kondisi kerja, supervisi, komitmen organisasi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

(1)

Lampiran III. Contoh tabel & gambar

 

Tabel II – 1. Distribusi Data Produktivitas Kerja Karyawan

             PT. Maju Jaya Permai

 

No.

Kelas Interval

Fa

Fr

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Jumlah

 

 

 

(contoh gambar)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar II.1.. …………………………………….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                                                                

 

 Lampiran IV. Contoh Daftar Pustaka

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

Azuar Juliandi (2004). “Hubungan  Gaya  Kepemimpinan  Beorientasi Konsiderasi  dan Stuktur Tugas  dengan Kepuasan Kerja Pegawai Kantor X Belawan”. Jurnal Manajemen dan Bisnis, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol. 4 No. 1, April 2004.

Bambang Satriawan (2005). Persepsi Akuntan Pendidik dan Mahasiswa Akuntansi terhadap Kode Etik Akuntan di Indonesia. Jurnal Riset Akuntansi dan Bisnis, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol. 5 No. 1, Juli 2005.

Cahyo Pramono (2007), “Inspirasi Bisnis” Harian Waspada, 30 April 2007, Medan.

Ebbert, J et al .(2003), Bussiness Essentiala, New Jersey : Prentice Halll, Inc.

Musselman, A.V dan John H. Jacson (2004), Introduction Modern Bussiness, (Terjemahan oleh  Kusuma Wiriadisastra), New York : Prentice Hall Inc.

Nn (2007), “Harga Terus Naik, Pemerintah Agendakan Operasi Pasar”, Harian Waspada, 30 April 2007, Medan.

Pasaribu, Hazmanan Khair (2004). “Pemberdayaan Sumber Daya Manusia dalam Upaya Meningkatkan Produktivitas Usaha”, Jurnal Manajemen dan Bisnis, Fakultas Ekonomi Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol. 4 No. 1, April 2004.

Prayogo, P. Harto dan Evi Ratnasari (2007), “Membedah Kiat Bisnis Keluarga”, Strategi dan Inovasi, http://www.wartaekonomi.com, Diakses 10 Mei 2007.

Rambe, Muis Fauzi (1977), Analisis Proficiency Kerja Karyawan Berdasarkan Latar Belakang Pendidikan dan Pengalaman : Studi Komparatif di PT. Pelindo I Cabang Belawan, Tesis S2, PPS STIE Ganesha, Jakarta, Tidak Dipublikasikan.

Saifuddin Azwar. (2005a). Penyusunan Skala Psikologi (edisi VII). Yogyakarta : Pustaka Pelajar.

………… (2005b). Reliabilitas dan Validitas. Yogyakarta : Pustaka Pelajar

Sriadhi (2006), Penerapan Strategi Penugasan terstruktur dan Kreativitas untuk Peningkatan Hasil Belajar Mahasiswa dalam Matakuliah Statistika dan Probabilitas, Teaching Grant, Asia Development Bank (TPSDP-ADB Loan), Yogyakarta.

World Trade Organization (2007), Enam Negara Utama Optimis Soal Perundingan Perdagangan Global, http://www.voanews.com, Diakses 10 Mei 2007.

Widia Astuty (2008). “Pengaruh Pelaksanaan Bauran Penjualan Eceran terhadap Pengambilan Keputusan Pembelian dari Konsumen pada Pasar Swalayan di Kota Medan”. Jurnal Madani, Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara, Vol. 23 No. 2, 2008.

Lampiran V. Contoh  Lembar Berita Acara Seminar Proposal

 

BERITA ACARA SEMINAR PROPOSAL

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$#

 

            Pada hari ini Selasa tanggal …………., telah diselenggarakan Seminar Proposal mahasiswa atas nama:

Nama Lengkap                         :

N.P.M.                                                            :

Program Studi                          :

Konsentrasi                                          :

Alamat Rumah                          :

Judul Penelitian                         :

 

Item

Komentar

Judul

………………………………………………………..

 

Bab I

………………………………………………………..

 

Bab II

………………………………………………………..

 

Bab III

………………………………………………………..

 

Lainnya

………………………………………………………..

 

Kesimpulan

 

Perbaikan minor

Perbaikan mayor

£

£

Seminar Ulang

 

£

 

Medan, …………………………

TIM SEMINAR

Ketua Program Studi

 

 

…………………………………

Sekretaris Program Studi

 

 

…………………………………

Pembimbing

 

 

…………………………………

Pembanding

 

 

…………………………………


Lampiran VI. Contoh  Lembar Pengesahan Proposal

 

PENGESAHAN PROPOSAL

 

ÉOó¡Î0 «!$# Ç`»uH÷q§9$# ÉOŠÏm§9$#

 

                Berdasarkan hasil seminar proposal yang diselenggarakan pada:

                Hari                                                                                         : …………………………..

                Tanggal                                                                 : …………………………..

                menerangkan bahwa            :

                Nama Lengkap                                                      : …………………………..

N.P.M.                                                                    : …………………………..

                Program Studi                                                       : …………………………..

Judul Penelitian                                    : …………………………………………………………

                                                                                                  …………………………………………………………

 

Proposal dinyatakan sah dan memenuhi syarat untuk menulis skripsi dengan pembimbing: …………………………..

 

Medan, ……………………………………

TIM SEMINAR

Ketua Program Studi

 

 

 

…………………………………

Sekretaris Program Studi

 

 

 

…………………………………

 

Pembimbing

 

 

 

…………………………………

 

Pembanding

 

 

 

…………………………………

 

Diketahui/Disetujui:

Pembantu Dekan I

 

 

 

…………………………………

 

 

 

Lampiran VII. Contoh  Lembar Berita Acara Pembimbingan Skripsi

 

BERITA ACARA PEMBIMBINGAN SKRIPSI

 

Nama Lengkap                         :

N.P.M.                                                            :

Program Studi                          :

Konsentrasi                                          :

Alamat Rumah                          :

Judul Penelitian                         :

 

Tanggal

Deskripsi Hasil Bimbingan Skripsi

T. Tangan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Medan, ……………………………………

 

Pembimbing Skripsi

 

 

 

…………………………………

Ketua Program Studi

 

 

 

…………………………………